SAJIAN PUISI ARISEL BA
Sunday, March 06, 2005
 
HIKAYAT SUNGAI DAN PASIR
Puisi Arisel Ba

Sungai itu dari mata airnya di puncak gunung mengalir berabad lama melintasi ngarai dan tebing, akhirnya melalui padang pasir luas terbentang, malangnya sungai itu gagal menakluki itu padang pasir kerana setiapkali melintasinya, airnya sirna di pasir, sungai akur dengan takdir, airnya terserap di pasir tiba-tiba sungai terdengar bisikan dari padang pasir, bisik suara itu." Angin boleh merentasi pasir, sungai pun pasti boleh menggusur pasir sampai muara?", sungai menolak bisikan itu bimbang hilang jati dirinya, "Jika kau terus menyemberangi pasir, airmu tetap terserap dan kau tidak akan berjaya ke kuala, hanya jadi rawa-rawa, kau harus mengizinkan angin mendukungmu sederap menyeberangi padang pasir, terus menuju muara!." Sungai masih mendiamkan diri dan mencanai akal bicara, dan kalau dirinya itu lenyap, pasti takdapat kembali? "Angin," kata Pasir, "menjalankan tugas semacam itu, kamu membawa air, terbang menyeberangi dadaku, jatuh ke bumi sebagai hujan, dan menjatuhkannya lagi, pasti air itupun akan menjelma sebagai sungai." Sungai tidak mahu dirinya terserap oleh angin, bimbang hilang jati dirinya sebagai sungai bermuara. "Bagaimana aku boleh yakin bahwa itu benar belaka?"."Memang benar, dan kalau kau takpercaya, kau hanya rawa-rawa gersang hingga akhir zaman?"."Tapi, tidakkah aku tetap sebagai sungai, seperti kini?"."Apapun terjadi, kau tidak akan berupa sungai," bisik suara itu. "Bahagian intimu dibawa terbang, dan terbentuk sungai nanti, kau disebut juga sungai, sebab kau pasti taktahu asalmu itu mana inti," dan sungai pun melonjakkan wapnya mengudara, angin setangkasnya mengangkat menerbangkannya, bebas merintik lembut tatkala atap gunung digapainya dan kerana pernah meragukan kebenaran, sungai bermuara mengingat kembali pengalamannya dan merenungkannya. "Ya, kini aku mengenal siapa diriku sebenarnya", sungai itu telah membijaksanakan akalnya, namun Pasir berbisik, "Kami tahu sebab kami menyaksikannya saban hari; dan kami, pasir ini, terbentang dari tepi pasir sampai ke gunung sana."

6 Januari 2005
Kuantan, Pahang

PAMFLET MEREKONSTRUKSI ACEH
Puisi Arisel Ba

Tatkala airmata orang-orang Aceh kering meratap kematian 166,320 jiwa saudara seagama kita yang diterjangi gempa tektonik dan menyusur ombak besar Tsunami dari barat Sumatera melantak bumi Aceh dari Tapaktuan, Meulaboh hingga sebahagian Banda Aceh pasti tidak sepantasnya akan sembuh.

Kini, mari kita berfikir, bermesyuarah dan bertindak bagaimana untuk merekonstruksi Aceh yang hampir lenyap tamadun kemanusiannya dengan kudrat dan peluh sendiri biarpun perlu waktu lima tahun atau sepuluh tahun mendatang, kita mesti bekerja untuk manusia Aceh yang degil dan keras hati itu supaya penghidupan dan kehidupan mereka, membina semula sebahagian tamadun yang telah hilang. Inilah masanya untuk kita memacu keberanian dari urat nadi orang-orang Aceh sendiri yang utuh berpaut pada nilai adat dan agama Islam yang mendarah daging dalam budaya Aceh sebagai Aceh Baru.

Selepas bencana Tsunami pada 26 Disember 2004 yang amat melukakan mata dan hati kita, ekologikal musnah, sengsara manusia, huru-hara sosial dan kecemaran budaya Aceh, kita harus menguak kesilapan masa lalu yang menghilangkan konsep meunasah atau musyalla desa disamping pupusnya hutan bakau dan tiada penanaman pokok kelapa di pinggir pantai menjadi buah bibir kita sekian lama.Mari kita menyeru sesiapa juga yang prihatin mencuil Aceh semoga kefahaman mereka dalam membangun semula tamadun Aceh Baru, pastikan roh Islami menunjang pengupayaan sosial dan budaya Aceh, dan memeta kembali potensi bahaya geologikal terhadap bencana gempa tektonik dan ombak besar Tsunami. Aceh Baru bukan sekadar pembangunan prasarana, tetapi penyembuhan luka dan trauma dalam jiwa orang-orang Aceh yang holistik dijana kembali serentak pemulihan budaya dalam kehidupan sosial yang dinamis.Akhirnya kita berpesan, jangan ada sesiapa mengambil peluang dan kesempatan dalam kesempitan dan sengsara orang-orang Aceh, tatkala kini mengucur deras dari pelbagai penjuru dunia dana merekonstruksi Aceh, dan kita berdoa Allah Yang Maha Mengasihani hamba-Nya dapat memandu sesiapa yang berperanan dalam pengupayaan pembangunan Aceh berjiwa besar mengatasi sempadan geografi negara, agama, dan bangsa.

10 – 15 Januari 2005
Kuantan, Pahang, Malaysia


SEJARAH HATI DUA NADI
Puisi Arisel Ba

Sedang aku fahami
Cakrawala cinta terbahagi

Sedang aku baca hayati
Sejarah hati dua nadi

Masihkah aku setia
Sajak seperti semula

16 Januari 2005
Kuantan, Pahang

MENGAKALKAN SUMPAH
Sajen Arisel Ba

Tatkala fikirannya kalut dia bersumpah
Jika kesulitannya terlerai dan terpecah
Janji sumpahnya untuk menjual rumah
Dan hasil jualan itu dijadikan sedekah
Kepada orang-orang miskin lagi susah
Lalu dia harus menunaikan akad sumpah
Tetapi sedekah itu bukan seharga rumah

Dia berhari-hari mencanai akalnya
Harga jualan rumah hanya lima puluh sen saja
Pembeli mesti membeli bersekali 10 kucingnya
Harga kucing itu ditawar RM100,000.00, akalannya
Dan ada pembeli telah membeli kucing dan rumah
Bagi menunaikan sumpahnya dia memberi sedekah
Diberi syiling lima puluh sen kepada si miskin lagi susah
Manakala RM100,000.00 telah dimasukkan ke kantungnya

17 Januari 2005
Kuantan, Pahang

DOA BOCAH RANAH RENCONG
: buat anak-anak yatim Aceh
Puisi Arisel Ba

Ya Allah, Tuhan yang aku sembah
Penguasa seluruh alamKasihanilah, lindungilah
Kami anak-anak yatim piatu sudah
Di ranah rencong ini masih buram
Selepas gempa tektonik dan Tsunami diam

Ya Allah, Tuhan yang satu
Berilah barakah dan hidayah-Mu pada kami.
Kami tetap tulus menjadi hamba-Mu
Di ranah rencong ini masih rawan
Sebagaimana ibu bapa kami sekalian
Telah pergi meninggalkan kami

Amin

26 Januari 2005
Kuantan, Pahang

ANAK TIRAM DAN MUTIARA
Sajen Arisel Ba

Anak tiram mengeluh berat kepada ibunya
Kerana sebutir pasir tajam menusuk tubuhnya
"Anakku," kata sang ibu bercucuran air mata
"Tuhan tidak memberi sepasang tangan pun,
Sehingga takberdaya ibu menyelamatkan." Si ibu terdiam,

"Sakit sekali, aku tahu anakku
Terimalah itu sebagai takdir alam hidupmu.
Kuatkan hatimu. Jangan terlalu lincah lagi.
Kukuhkan semangatmu melawan ngilu nyeri
Balutlah pasir itu dengan cecair perutmu.
Hanya itu yang boleh kau perbuat",
Kata ibunya sayu, sendu dan lembut.

Anak tiram pun ikut nasihat ibunya.
Ada hasilnya, tetapi rasa sakit teramat super
Dengan air mata ia bertahan, bertahun lamanya.
Tetapi takdisedarinya sebutir mutiara terjelma
Makin lama makin hilang rasa sakitnya
Dan semakin lama mutiara itu membesar.
Rasa sakit menjadi terasa lebih wajar.

Akhirnya sesudah beberapa tahun,
Sebutir mutiara besar, utuh gemerlapan,
Deritanya berubah menjadi mutiara;
Air matanya menjadi sangat berharga.
Dirinya kini, hasil derita bertahun-tahun,
Lebih berharga daripada sejuta tiram lain
Disantap sebagai tiram rebus pinggir jalan.

5 Februari 2005
Kuantan, Pahang


HIKAYAT PENEBANG BALAK
Sajen Arisel Ba

Itu penebang balak bertubuh gagah ranggi
Menebang balak dengan kapak, beragam aksi
Demi anak isteri, gaji dan kondisi kerja lumayan
Dia berjanji menebang balak sebaik mungkin

Hari pertama dia berjaya tumbangkan 18 pokok
Majikannya teramat berpuas hati dan seronok
Dan berkata, "Bagus, bekerjalah dengan tabah!"
Penebang balak amat gembira dan rasa megah

Esoknya dia menebang balak lebih perkasa
Dia berjaya menumbangkan 15 pokok tua
Hari ketiga dia menebang hanya 10 pokok saja
"Aku mungkin kehilangan kekuatanku", fikirnya

Dia menemui majikannya dan minta kemaafan
dan takmengerti apa yang terjadi kepada dirinya
"Bila saat terakhir kau asah kapakmu?" tanya majikan
"Asah kapak? Saya sibuk mengapak balak," jawabnya

6 Februari 2005
Kuantan, Pahang

HIKAYAT ANAK GEMBALA DAN HARIMAU
: "Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak
mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya
pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan
diminta pertanggungjawabnya." (QS.17:36)
Sajen Arisel Ba

Setiap pagi anak gembala menyeret kerbau ke sawah
Hingga pijar mentari kerbau membajak, hingga letih
Lalu anak gembala mengheret kerbau ke padang rumput
Kerbau pun meragut rumput sehingga kenyang perut

Ketika kerbau meragut rumput hijau dipadang luas
Muncul sang harimau lalu berkata kepada kerbau:
"Hey kerbau, dahlama saya mengamati kamu.
Kamu menurut saja arahan gembala kecil itu
Gembalamu sangat kecil berbanding kamu,
Kenapa tidak kamu lutu saja, pasti dia tewas
Kemana saja kamu mahu. Kamu akan bebas"

"Saya takut kepada anak kecil itu", jawab si kerbau.
"Takkan kautakutkan anak kecil itu? Bodoh kamu"
Ejek sang harimau terkekeh mentertawakannya.
"Kamu pasti takut jika tahu hebatnya manusia",
Kata kerbau berkisah akan potensi anak gembala.

Selang beberapa lama, anak gembala pun datang.
Lantas sang harimau menyapa bersuara garang
"Hey anak manusia! Kata si kerbau kamu hebat
menyebabkan dia menjadi pakturut dan penakut?
" Anak gembala berkata, "Saya khalifah bumi
ada akal diberi Allah buat mengimamkan penghuni"
"Akal itu apaan?, boleh saya lihat akal kamu itu?
Jika kamu tidak tunjukkan, saya akan baham kamu."
Sergah sang harimau sambil mengaum tanda benci

"Tidak boleh menunjuk-nunjuk keakalan manusia,
kerana akal saya itu tertinggal di rumah sana"
"Pergi kamu ambil segera" harimau membentak.
"Saya boleh mengambilnya, nanti kamu akan lari."
Jawab anak gembala dengan lagak berani.
"Saya janji tidak lari" kata harimau percaya diri.
"Sekarang kamu boleh kata begitu, nanti
Setelah melihat saya bawa akal, kamu lari.
Sekiranya kamu saya ikat? Pasti tidak lepas lari"
Saran anak gembala dengan lebih berani lagi

"Setuju" jawab sang harimau mengetap gigi.
Sang harimau kuat diikat si anak gembala
Diikatnya pada sebatang pokok kenanga
Bukan saja sang harimau tidak boleh lepas lari,
Malah tubuhnya kejang kaku bagai digari
Setelah sang harimau diikat, anak gembala pergi

Kerbau mengamati gelagat bebal sang harimau
Lalu dia tertawa melihat nasib harimau dungu.
"Sekarang kamu boleh buat apa?" tanya kerbau.
“Celupar kamu!”, panik dan geram sang harimau
"akibat akalan, He! He! He!" kerbau pun berlalu

9 Februari 2005
Kuantan, Pahang


PERIHAL ODA DAN ISTERINYA
Sajen Arisel Ba

Di Jepun ada cerita seronok halwa telinga
Seorang suami, Oda, serdahana orangnya
Dia mempunyai isteri tersangat cantik
Dan Oda amat menyayanginya setiap detik
Malangnya, isteri Oda spesies pok-pek-pok-pek
Bermulut laser, sangat cerewetan tapi cerdik.
Isterinya juga ahli dalam hal umpat mengumpat
Selalu memekakkan telinga Oda dan jiran terdekat
Sebenarnya, Oda menyayangi isterinya itu,
Tetapi jiran tetangga amat merasa terganggu
Dan mereka mengadu pada Oda perihal isterinya.
Akhirnya Oda terhasut juga oleh aduan jiran
Lalu dia berfikir bagaimana menglenyapkan
Buah hati tersayang dari muka bumi ini

Suatu hari Oda mengajak isterinya berjalan-jalan
Ke kuil tua dan menyeramkan di tengah hutan.
Setiba di belakang kuil yang rusak dan runtuh
Oda terlihat sebuah telaga lama sudah kering airnya
Dia segera mengajak isterinya ke arah telaga tua itu
Katanya ada burung cinta di pokok ceri dekat telaga.
Isterinya segera datang untuk melihat burung cinta
Tatkala isterinya melalui telaga berpuaka itu
Segera Oda menolak isterinya ke dalam telaga.
Lima minit pertama Oda merasa amat bahagia
Kerana sepanjang hidupnya baru merasa tenang
Tanpa celotehan dan membibir isterinya tercinta
Lima minit kedua, Oda mulai merasa sepi
Kerana tidak terbiasa sendirian tanpa isteri
Akhirnya lima minit ketiga dengan ragu-ragu
Oda kembali menuju telaga menyeramkan itu
Ia menghulur tali timba dan minta isterinya naik.
Amat terkejut Oda kerana yang naik itu
Bukan isterinya melainkan sesosok lembaga
Menyeramkan dengan bulu lebat seluruh tubuhnya,
Dialah makhluk penunggu telaga berpuaka itu.
Oda pantas bertanya, "Kenapa kamu yang naik?"
Penunggu telaga berwajah pucat ketakutan berkata:
"Aku takut, di bawah ada perempuan cerewet sekali..."

10 Februari 2005
Kuantan, Pahang

PEPALIH MENANTU KOME?
Sajen Arisel Ba

Si Bujak Korporat KL akhirnya terpikat
Dengan nina desa hulu, bukannya dekat
Wajahnya mirip artis mengelentat
Bila borok suaranya goge, biroh sangat

Rombongan Si Bujak Korporat KL pun datang
Dua puluh tujuh dulang, gadis menatang
Setiba pengantin lelaki, sakan berbalas pantun
Wakil lelaki gagal jawab, lalu kena lantun

Bila mula acara akad nikah di serambi
Si Bujak Korporat KL melafaz 70 kali
Rupanya bebudak letak katak di bawah rumah
Berpeluh pengantin, Tok Bomoh berserapah

Lepas bersanding, joget bertandak sampai pagi
Dua mempelai bergegas ke bilik, ahhrrgh geli!
Hampir Subuh pengantin lelaki nak meronoh
Ke sungai lalu kubur, rasa takut badan leweh

Si Manis Melenting bentang gebor di lantai
“ Awok meronoh aje atas gebor ni,
dan nanti kita bingkas pagi-pagi
bawak gebor basuh kat sungai”

Bila mempelai terjaga, mentari dah tinggi
Bergegas deme seronyih ke sungai nak mandi
Cepat MakMertua masuk bilik nak periksa
Cari petanda masih dara si nina bonda

Sambil memeriksa mata meliar, terhidu bau
Lalu lihat gebor bawah katil, dibuka dulu
Apa lagi Mak Mertua goge, satu desa tahu
“ Bakpe habat!, pepalih menantu kome?..”


12.11.2003 – 23.2.2005
Kuantan, Pahang

Powered by Blogger