SAJIAN PUISI ARISEL BA
Thursday, January 13, 2005
 
PUISI-PUISI ARISEL BA DARI MALAYSIA 2004

SMS TEBING KEPADA AUR
Puisi Arisel Ba

Jika tebing mengerti tabiat arus deras semasa banjir di sungai ini telah mengakrabkan lagi persahabatannya dengan aur sehingga terpercik rindu, aur perlahan merayap memanjat tebing mencari akar semakin meneguh pada ikatan hari, apakah rindu itu semakin tepu,
aduhai aur, seru tebing, tersangat suntuk penantian ini lalu menjelma sepasang bangau bercumbu di atas batu menongkah arus di tengah sungai, itukah kita, alahai tebing, tukas aur, sudahkah kita menghitung berapa banyak buih memutih hanyut di arus keruh, dan kenalkah kita mana satu buih yang mahu membawa pesanan persahabatan ini sampai dengan selamat ke kuala sungai, atau kita sampirkan sekadar secuil mimpi yang meneroboh atmosfera bumi ini.

Dan setelah tujuh siang tujuh malam hujan melebat, deru arus semakin bising desahnya, persahabatan kita, aduhai tebing melesat ke dalam mimpi ngeri, langit gelita gelap malam dan siang hujan masih melebat, air mulai mengampuh tebing dan aur kian tenggelam diuliti arus deras menerjah menerjang, aur pun terpisah dari tebing, dan hanyut di bawa arus bersama rindunya, lantas tebing menyeru kali berkali supaya arus mengembalikan aur kepadanya semula, mampukah?, alahai aur, rintih tebing, betapa jika kemarau kembali ke sungai ini setelah hujan berhenti dan panas mentari mulai memijar, persahabatan kita telah punah dan kita amat rindu merindu, aduhai aur, pulanglah, tebing amat merindukanmu, sangat merindukan persahabatan kita tegar sediakala.
.

31 Julai 2004
Kuantan, Pahang

HIKAYAT PEMUISI
: Hari Ultah ke 51
Puisi Arisel BaHari ini semua puisiku bangkit berdiri menyeruak aksara, sang kata-kata yang kering dan basah setia tertancap pada helaian kertas, halaman buku, majalah dan akhbar, dan ada puisiku setahun menjelma pada kalendar DBP beberapa tahun lampau. Tatkala aku dimabuk koputer dan internet, puisi-puisiku melekap di layar monitor dipelbagai lamanweb, portal, kamar forum, dan puisi-puisiku hidup bernafas dalam keramahan dan mesra berbahasa, hari ini sang kata-kata yang terjelma dengan pelbagai jodol puisiku mengelilingiku lalu mendoakan: Dirgahayu Arisel Ba, Selamat Hari Ulang Tahun ke 51 dan selepas melengkapi doa, dalam zikir aku pasrah kepada Allah, penentu hidup jasadku di masa mendatang. Dan aku memahat kenangan ketika semua puisiku kembali semula menyimpankan dirinya ke khazanah bahasa maya, lalu apakah nanti semua puisi-puisiku ditiup trompet waktu menuju luas atmospera di antara buliran debu. Mungkin esuk aku akan menulis dalam hikayat pemuisi: kerana hidupmu, Arisel Ba adalah puisi.


11 Ogos 2004
Kuantan, Pahang

DITINGGALNYA PASAR PENGELAMAN
: Allahyarham T.Alias Taib
Puisi Arisel BaBeberapa hari lalu
Aku membaca Pasar Pengelaman-mu
Sebelum itu aku pernah kenal dirimu
Muasal dari Laut Tak Biru di Seberang Takir
Pemburu Kota, Seberkas Kunci
Dan aku membaca kali berkali
Opera, Piramid dan Petang Condong
Kenal aku pada puisimu, itu dirimu

Engkau pun menuliskan pengelamanPada buih dan ombak laut China SelatanSeolah-olah bicara gelombang enggan melepaskanmuDan tatkala engkau melambaikan tanganBergugus-gugus ratusan puisimu berzikir, dan merelakan…Aku turut bersedih turut merelakanmu pergi
Sementara Engkau telah menepati panggilan Ilahi
Aku tidak berganjak merenung mentari
Mulai tenggelam di dalam mataku
Seperti dirimu takkan aku temui lagi

17 Ogos 2004
Kuantan, Pahang


KEBUN DIRIPuisi: arisel ba

Suatu subuh selepas sahur bulan Ramadan, berbisik aku kepada kalbu, semakin suburkah? tanaman yang aku tanami dan sirami sepanjang hari selama aku diizin oleh-Nya menumpang bernafas, kerana, sering aku bermimpi sejak anak bocah hingga seusia lebih setengah abad kini, kerana mimpi-mimpiku penuh citra api mengganas berpestadi kebun diriku?. Aku bimbang amat nanti suatu hari api ganas itu keluar dari mimpi-mimpiku yang cukup lama kukumpul, lalu membaham diriku, kerana amaran awal, api yang sama itu telah membakar grahaku dan setangkasnya memamah 3,000 buah koleksi buku milikku, ah, aku pasrah kepada-Nya. Sedang roh ibuku kulihat sedang bersusah hati kerana mungkin ibu tahu ada api ganas di kebun diriku, airmata ibu berlinangan, aku sekadar membantu dengan doa dan membaca kali berkali al-Fatehah untuk roh ibuku, dan kali berkali juga kalbuku semakin deras menulis aksara bagai sang lebah menulis sarangnya dengan nama ALLAH.

24 Oktober 2004
Kuantan, Pahang

HILANG SATU SEN
Sajen Arisel Ba

Di zaman dulu dikisahkan ada seorang darwis
Duduk di atas batu besar sambil membaca arus
Di pinggiran sebuah sungai yang airnya deras

Tiba-tiba darwis itu terpandang sepuluh orang buta
Mereka mahu menyemberangi sungai untuk ke kota
Darwis itupun segera menawarkan khidmatnya

Kata darwis, jika mahu ke seberang, dia boleh membantu
Setiap seorang perlu bayar satu sen atas khidmat itu
Darwis mula mendukung selepas sepuluh si buta setuju

Sembilan orang telah selamat sampai di tebing seberang
Tapi ketika darwis sedang mendukung si buta di belakang
Di tengah sungai, si buta ke sepuluh dihanyut arus kencang

Sembilan rakan si buta merasakan berlaku petaka ngeri
Mereka berteriak kepada darwis, “ Apa telah terjadi?,”
Jawab darwis, "Aku kehilangan wang satu sen, ya Rabbi!"

27 Oktober 2004
Pattani, Thailand.


BALIK KAMPUNG
Puisi Arisel Baisteriku membuak di malam 21 Ramadan, berkongsi mimpi dengan kampung halamanaku sendiri malam itu kembali pada puisisenyum isteriku panorama kampung halamantenggelam kelam sebelum malam 23 Ramadanaku masih mencari wajah hilang dari puisiaku menunggu ketibaan malam 25 Ramadan
malaikat tak kunjung datang ke rumah kamiwaktu pun beringsut padam ditelan hariaku bersama isteri setia menunggu 27 Ramadandan melebur dalam tanyanya kepadaku diniharibilakah balik kampung, beraya bersama saudara?anak-anak sibuk bertanya ketika sahur dan berbukaisteriku semakin berdendam menggenggam murkapuisiku lahir waktu bulan padam – esuk!, balik kampung!

9 November 2004
Kuantan, Pahang

SIAPA AKU ANTARA MEREKA?
: Hari Puisi Nasional ke-16
Puisi Arisel Ba

Di perhimpunan HARI PUISI NASIONAL KE-16 yang lesu ini aku si lelaki encok melangkah ragu setelah tidak bersama mereka sejak sebelas tahun lalu menyepi, bagai tidak menyakini mana arah yang ditujui, kerana seingat si lelaki itu, dia telah memutuskan untuk bertarung dengam alam dan angin yang kini menjadikan tubuh tua dan kering diselimuti debuan puisi, si lelaki encok itu menjadi tidak peduli di atas setiap sejarah ragunya, kerana dalam keramaian mereka, dia tiba-tiba berada di tengah mereka menjaja wajahnya AKSARA ‘XXX’ untuk suatu alasan yang tidak pernah mahu difahaminya, selangkah, dan setiap langkah si lelaki encok itu, seketika berhenti dengan menoleh ke kiri atau ke kanan, mendongak ke atas, merenung ke bawah, mengingatkan kembali semua wajah-wajah rakan-rakannya bak angin yang mengenali dalam diam sehingga suaranya masih bercerita tentang puisi dan nasib diri, lalu si lelaki encok itu membiarkan tubuhnya yang semakin kering digumpali bening sepi, walau aku antara mereka akhirnya membaca kembali sejarah ‘Mengakar Diri Menyubur Bangsa.’


17 – 19 Disember 2004
Intekma Resort, Shah Alam, Selangor

SEPERTI DALAM SAJEN
Sajen Arisel Ba

Khabarnya dia pasti datang, seperti dalam sajenBerkebaya batek, berbeg galas dan berselipar Jepun
Khabarnya dia pasti datang, seperti dalam sajenAku membaca AKSARA ‘XXX” di dalam PUTRANamun dia tidak datang, seperti dalam sajenHujan senja Kuala Lumpur terlalu lebat bagikuNamun dia tidak datang, seperti dalam sajenMungkin rambutmu dicat merah dan berkacamata orangeKini dia tidak akan datang, seperti dalam sajenSiapakah itu berbaju kurung dan tubuh berwangianWajarkah aku menunggu? Seperti dalam sajenAku pilih diam dan kaki melangkah tergesa ke HESCOM04

Dalam tergesa-gesa, kakiku tersepak batu,
Hai batu, aku sumpah kamu menjadi batu

24 Disember 2004
Kuantan, Pahang
CERITA DARI MEULABOH
Puisi Arisel Ba

Meulaboh menggelepar hancur
dibaham Tsunami utusan gempa tektonik
ditaburnya malapetaka alam
di kota, di desa, di pantai dan di laut
bertabur mayat dan bangkai
udara berbau hamis
puisiku turut meratapi
kepada roh-roh diangkut terus ke syurga
sedang yang tinggal hidup di bumi, sengsara

sudah tercatat pepatah Melayu
jika takut kepada ombak
jangan berumah di tepi pantai
jika takut di telan gelombang
tambatkan perahu di pengkalan

Meulaboh adalah kota tepian pantai
hari ini tiba-tiba ranap berkecai dilanda Tsunami
utusan maut tanpa belas kasihan
tiba-tiba saja sunyi suara beburung di hutan
sawah dan ladang berubah wajah
bagai padang jarak padang terkukur
kota dan desa menjadi sunyi takbertuan
warga yang selamat berjubel di khemah pengungsi

sesudah hancur lebur Meulaboh
siapakah yang datang memberi mimpi
menata puing menjadi pengharapan
membina kembali sebuah tamadun yang lenyap
Meulaboh adalah ribuan jiwa luka yang ingin tegak
Meulaboh kini adalah puncak selangit duka
walaupun kering airmata, Meulaboh telahpun ranap
sedang Tsunami telah kembali diam di lubuk lautan


26 Disember 2004
Taman Tun Perak,
Cheras, Kuala Lumpur

NAMAKU TSUNAMI
Puisi Arisel Ba

Namaku Tsunami tumbuh dari lubuk lautan lalu menyihir ombak gergasi menyaingi lembah dan gunung dan mengampuh daratan pinggir laut dan pulau-pulau, manusia, tua, dewasa, muda, remaja, anak kecil pun tenggelam bersama sampah sarap, bangunan, kereta, rumah, segala bot dan perahu dan ajal maut lebih hamis dari ikan, sotong, udang, penyu lalu memasuki nurani puisiku, kemudian merobek dan merobohkan nurani duka bumi bertaburan mayat dan bangkai membusuk.

Namaku Tsunami telah bangkit dari lena yang panjang dari lubuk lautan membawa ajal maut lalu terkesiap bumi di Indonesia, Sri Lanka, India, Thailand, Malaysia dan Maldives yang berpunca dari Aceh, nurani puisiku pintar membidik apa saja, siapa saja terlontar, terlantun bagai satu kepalan pembunuh.

Dipinggir pantai enam negara, jangan persoalkan warna pakaian masing-masing, jangan persoalkan kepercayaan masing-masing, apakah mereka ahli masjid atau gereja, apakah mereka pemuja berhala di kuil atau to’kong, atheis berakal bebas penyanjung dewa atau Allah Yang Maha Esa, mereka tentunya tidak sempat bertanya apakah yang sedang bertempur meledakkan gempa mewujud gelombang Tsunami di mana kehidupan sedang terancam, apakah nanti setiakawan bangsa melebur dan hancur.

Namaku Tsunami telah bangun dari lena yang panjang dari lubuk lautan dan mengamuk
bagai raksasa ganas di mana apa yang menghadang akan dilandanya, manusia yang terpinga-pinga dan hairan cuba menghadang terus tewas dan jasad berkubur di air laut asin yang panas, lalu apakah nurani mereka pasrah atas takdir dari Allah, tanda-tanda kiamat sudah berada di depan mata, sekadar doa dan pasrah.

26 Disember 2004
Taman Tun Perak,
Cheras, Kuala Lumpur


MENCUIL ACEH
Puisi Arisel Ba
duhai Aceh, apakah gempa di bawah bumi
menzahirkan Tsunami ombak gergasi
sebagai hadiah kepadamu, saudaraku aduhai

apakah ianya isyarat kiamat melanda alam
musnah lebur harta duniawi di ombak merejam
wahai roh-roh saudaraku, usah bersedih, diam!
takterbayar olehku di atas 120,000 nyawa kalian
taktertanam nesan di pusaramu di darat atau di lautan
doa kami tepu terhimpun, Allah Maha Pengampun!

29 Disember 2004
Kuantan, Pahang

HIKAYAT PERNIKAHAN
: Khas Buat Si Bujak, Md. Zakir
Sajen Arisel Ba

Alam pernikahan itu indah amat
Membina sebuah penghidupan dunia
Indah amat itu barakah dari Allah

Pernikahan itu secantik gunung gemunung
Ternampak indah hanya ilusi akal lajang
Namun di sana di sini penuh onak duri merintang

Pernikahan itu seindah panorama melaut lautan
Ternampak indah sesejuk mata yang melihat
Namun di sana di sini penuh jerung dan taufan

Dalam setiap pernikahan ada sejuta sukaria
Dalam setiap pernikahan ada sejuta dukacita
Menyatu rasa dan hati jika terlahir cahayamata

Pernikahan adalah silaturahim penuh dugaan
Pernikahan adalah pegangan melalui goncangan
Pernikahan puncaknya kendur nafas kenikmatan

Lalu nikmat dari Allah ini
Jangan sesiapa cuba mendustakan
Nanti Nabi Muhamad takmengaku umatnya

31 Disember 2004
Kuantan, Pahang





Powered by Blogger