SAJIAN PUISI ARISEL BA
Friday, July 30, 2004
 
PUISI-PUISI ARISEL BA DARI MALAYSIA 2005 - bab 6

AKSARA ‘XXX’
Sajen Arisel Ba

Setiap kali selesai membaca warkah dari jabatan kerajaan, pasti diakhiri dengan kata – SALAM TAKZIM. Saya selalu menulis warkah kepada sesiapa sahaja setia amat menuliskan di setiap baris akhir warkah ditulis dengan – SALAM TAKZIM, setelah lama menulis beribu warkah sejak bekerja dalam usia remaja hingga hampir bersara, saya mulai terasa kata itu santun dan amat beradap sekali. Atau tanda bagi baju dan seluar untuk orang gemuk. Baru-baru ini saya menerima warkah sahabat saya dari Perth, Australia. Sahabat saya itu mengakhiri warkahnya dengan aksara ‘XXX’. Aksara ‘XXX’ lazim menghantar imej sesebuah filem itu sebagai erotik melampau, atau filem biru. Baru saya mengetahui bahawa yang dimaksudkan sahabat saya itu melalui aksara ‘XXX’ sebagai tafsir cium sayang. Saya segera mengutus emel bertanyakan jika aksara itu begini – ‘XOX’. Sahabat saya itu terus memberi makna bahawa aksara ‘XOX’ membawa makna ‘cium’ dan ‘peluk’. Selepas ini saya pasti tidak akan bingung lagi jika menerima warkah yang diakhiri aksara ‘XXX’ atau ‘XOX’ sebagai penutup kata.

1 Julai 2004
Putrajaya.


MENCARI ISTERI
Sajen Arisel Ba

Bila mencari isteri setia
Beradat, berfirasat berpetua
Bak kata rangtua bangsa
Baju diukur di tubuh sidia
Berharap tak tersalah pilih adinda

Bila memilih satu, salah
Bila memilih dua, salah
Bila memilih tiga, salah
Bila memilih empat, salah
Bila memilih semuanya, salah

Berdoa berzikir takpilih, salah
Berlimau mandi bunga, lagi memilih
Bujak melepas lagi, siapa salah?

7 Julai 2004
Kuantan, Pahang



BERSAMA BERGULAT HARI
Puisi Arisel Ba

…ketika gumpalan jerebu memasuki hariku lantas menyeret aura mimpi demi mimpi ikut kemana mimpi itu mahu memasuki sketsa, dari berus yang patah gandarnya dan cat warna penghidupan ini akanku teguk secawan kelam seperti lazim aku meneguk secawan kopi bagai esok hilang semua fakta hingga aku ketidaktahuan, lalu aku reguk seribu harapan biarpun prasangka itu bersilihganti dengan nyanyi keraguan menghujam debar dan goda bertali arus mengalir bersama waktu. Secawan kelam tumpah ketika aku haus, sederas peluh sejuk memercik menjadi jerebu menyesakkan kerongkongan, hah, barangkali menghitamlegamkan hati, mengeruhkan putih nafas sepuluh jari memacu detak jantungku tiba-tiba tenggelam dalam lubuk diam, lalu aku terseok-seok melangkah selepas meneguk secawan kopi memasuki sisa hari-hariku, apakah ini sekadar sketsa sisa-sisa hari depanku…

8 Julai 2004
Kuantan, Pahang

MEMBACA MAKNA DIRI
Puisi Arisel Ba

Setiap pagi aku menatap cermin dan berulangkali aku memasuki kebeningan cermin itu, dan setia aku mengulangi gelagat membaca kerutan dahi, mencari makna segala retak dan lekuk pipi tatkala mataku mengerling tangkas memuncak letih, dan ketika sorot mata tua ini mula membaca makna diri, aku menjadi sayu amat kerana cermin itu berahi menatap wajahku bening, dan sewaktu aku menerobos keluar dari cermin itu, baru aku tahu diri masih gagal menangkap waktu melaju bagai jarum jam di dinding rumahku. Hatiku bertanya, ‘ kamu mendapat apa dari dalam cermin, adakah foto-foto masa silammu dari keabadian masa kecil dan masa kanak-kanakmu, atau masih melukis sketsa kehidupan semakin menghujung’. Aku sekadar mampu berbisik kepada hati, bahawa puluh ribuan sandiwara diri rapuh fana bersama waktu.

Setiap malam selangit cahaya yang gerun kepada kejaran gelap menerjah mataku lalu menyorot waktu semakin jauh berlari meninggalkan langkah diri yang terseok-seok mengheret kenangan dan tatkala aku melukis sketsa masa silam, wajahku pasti meretak jika cermin itu tidak lagi aku tatap, dan ketika usia diri dilahap waktu menuju tiada, aku merasai sepi dan asing itu di negeri jauh di bawah telapak kakiku sedang berpijak dan menapak. Cermin di rumahku sering setia mengabadikan wajahku tatkala ditatap, tetapi jika cermin itu retak, wajahku menjadi retak dan kerutnya semakin menonjol, lalu apakah aku masih bersandiwara atau cermin itu sang penipu yang menggoda mataku dalam lelah perjalanan diri menuju tiada. Aku menenun risau dan gundah gulana kerana tiba waktunya wajahku pecah di luar cermin, sedang aku masih mencari-cari makna diri yang masih bersembunyi dalam aku melangkah menuju tiada.

14 Julai 2004
Kuantan. Pahang.
PEDANG LIDAH
Puisi Arisel Ba

: 'Dan katakanlah kepada hamba- hamba-Ku:
'Hendaklah : mereka mengucapkan yang lebih baik.
Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan
diantara mereka.' ( al-Quran: Al Isra: 53 )

kata hati pasti berlabuh di hujung lidah menjadi pedang lidah taksempat dipangkas madahtatkala bibir taksempat melunak bicara gigi pun lambat mencegah mulut bersuara dan semua aksara terkemam dilelangit dan tekak terlantun suara, berbicara makna tersentak
apakala kata demi kata melantun meredah menghujam dalam, terhunus pedang lidahtertusuk pada hati orang banyak, bersembur darah, gelora onar dan selantangnya ditebar fitnah jika bicara, kata demi kata sonder makna bersama air liur terhambur sia-sia pakaian sang pendusta takterkunci mulutnya pasti ada binasa kerana kata-kata seringkali diperingatkan nabi dan anbiya jasad sang pendusta dilontar ke neraka mungkin kerana bahasa lidah kita?

17 Julai 2004
Kuantan, Pahang

TATKALA ANAK-ANAK SAJAK LAHIR:
TRAGIS MINDA SANG PENYAIR
Puisi Arisel Ba

Sajak demi sajak dilahirkan tanpa darah ibu, setelah aku percaya anak-anak sajak sudah mampu aku lepaskan ke minda pembaca melandasi kehidupan merdeka dan dewasa, berdosakah aku orangtuanya letih mengawasi gerak dan tandak anak-anak sajak dan melontarkan bela diri ketika bertalu apresiasi atau tuduhan kadangkala di luar keadilan kerana pembaca bersifat, berperilaku, dan bertanggapan berbeda-beda? Tatkala aku melepaskan anak-anak sajak dari minda, sebagai orangtua, aku insaf dengan realiti dunia apresiasi terkadang sadis dan kejam amat dan tanpa olah rasa. Pasti aku tidak rela anak-anak sajak pulang terisak dan meratap, walaupun tangisan itu cermin media pembelajaran dalam melahirkan anak-anak sajak yang baru.

Tatkala berapresiasi atau menilai anak-anak sajak sendiri, apakah aku memang akan membedah, meningkatkan nilai dan berinovasi bagai sajak hebat di dunia. Malangnya aku seringkali gagal menilai anak-anak sajak menjadi baik dan hebat. Adakalanya aku menilai sajak dilahirkan tanpa ibu berasa malu amat. Mungkin prabawa waktu, kematangan, dan kesedaran alamiah. Sesekali aku tangkas berkata pada diri, “Sekarang, aku merasa sangat malu membaca anak-anak sajak tempo dulu.” Kenapa aku berasa malu, kerana, anak-anak sajak itu sebagai karya tulis sedikit sebanyak berjelas mempamirkan “siapa” aku diri. Inikah tragis minda sang penyair. Padahal, aku akui, tempo dulu anak-anak sajak itu aku banggakan apabila tercetak di akhbar dan majalah. Tatkala anak-anak sajak lahir: tragis minda sang penyair, aku percaya juga pembaca percaya nilai dosa pahala setiap perlakuan manusia, melahirkan anak-anak sajak tergolong salah satu bentuk perlakuan berpengaruh baik atau buruk pada manusia lain, aku tentunya tidak menulis karya berpengaruh buruk pada orang lain, dan pembaca tentu tidak akan menilai karya berpengaruh buruk itu sebagai karya terbaik. Alam mindaku seringkali diperingatkan sabda Nabi Muhammad s.a.w, “ Ada tiga golongan orang diberi syafaat baginda di hari pasca-kiamat. Salah satu golongan itu adalah penyair mencerahkan hati manusia”.

21 Julai 2004
Kuantan, Pahang



SAJAK KEPADA PAK LAH 2
: “ Saya tak minta tuan-tuan dan puan-puan
bekerja untuk saya, tapi saya minta tuan-tuan
dan puan-puan bekerjasama bersama dengan saya, “
Dato Sri Abdullah Ahmad Bedawi,
Perdana Menteri Malaysia.
puisi arisel ba

Wahai PakLah! Melangkah ke depan berlempang hati
Mengatur jejak hakikat mustakim penuh ilmu sakti
Kakimu kini bertapak melurus rua perjuangan Melayu
Di depanmu bukan sahaja Sri Perdana dan Putrajaya
Tetapi ada biduk perpaduan Melayu masih bocor di sini sana
Orang Melayu mencari jati diri masih kehilangan peta,
Masih mencari akar bahasa dan tamadun bangsanya

Pilihanraya Umum 21 Mac 2004 telah kau wijayakan
Mentadbirlah penuh arif, cerdik, adil, tasdik dan dirgahayu
Kau perangi rasuah usah peduli kawan atau lawan
Dan kini kau penuh wibawa direstui sebagai Presiden
Kepada UMNO, organisasi siasah orang-orang Melayu

Aku masih pemimpi,
Dan hanya punya mimpi-mimpi
Mimpiku kini menjadi realiti


23 Julai 2004
Kuantan, Pahang






JIKA NAK BERKAWAN,
JANGAN SEBUT DUA KALI
Sajen Arisel Ba

Semasa di Lembah Tembeling, tatkala hampir meretuh
Teringat aku cerita nenekku di masa bocah
Jika aku tiba-tiba bersikap angkuh dan bodoh:

Tempo dulu ada cerita darihal burung-burung
Ada seekor gok-gok sering sepi seorang
Burung-burung lain dengan gok-gok takmahu berodong

Sang bebarau asyik memerhati gelagat gok-gok
Suatu pagi sang bebarau cuba mendekati gok-gok
Lalu dua burung itu kenal mengenal bertegur bertekak

Bertanya sang bebarau kepada gok-gok:
Kenapa suara kamu bergemercing gementam macam nak rak?
Itu namanya genderang perang, gok-gok menyampuk

Bertanya lagi sang bebarau kepada gok-gok:
Kenapa mata kamu merah menyala macam takmelantak?
Itu tandanya aku gagah pemberani, gok-gok menyampuk

Bertanya lagi sang bebarau kepada gok-gok:
Kenapa ekor kamu macam berak tak basuh, amat busuk?
Jika nak berkawan, jangan sebut dua kali, tengking gok-gok,

Akibat terkejut tengkingan gok-gok, sang bebarau terbang jauh
Patutlah gok-gok berseorangan, bisik sang bebarau mengalah
Rupanya burung gok-gok ini pengotor, busuk dan haramjadah

24 Julai 2004
Kuantan, Pahang



NAHU DAN DIKSI KAMU KELIRU
Sajen Arisel Ba

Suatu malam kelam di batas sawah
Berjalan-jalan seorang sufi penyamar fakir
“Tolong!….”, suara dari arah sawah
"Ada apa? Kena apa?", tanya si fakir

"Saya pesajen e-sastera.com
akibat melangak basikal terperosok menjunam
saya dihempap Hercules, takbergerak, dahi lebam"
jawab pesajen mengaduh dan berwajah buram

"Tenang, jangan bergerak, nanti lemas
Hercules kamu tu saya lihat di atas,
Tunggu sebentar ya!…doa dan syukur
Saya cari tangga dan tali," kata si fakir

Teriak pesajen, "Tunggu dulu!"
"Nahu dan diksi kamu keliru
belajar perbaikinya hingga lugu."

"Aduhai, jika nahu dan diksi
itu penting dari musibah kaualami,"
teriak si fakir itu, "kau bagus sekali
terus tinggal saja dalam sejuk sawah
sehingga saya mahir berbahasa indah."

Dan si fakir itupun berlalu.

30 Julai 2004
Kuantan, Pahang



KERANAMU MALAYSIA:
KITA PENGUNGSI NEGARA MERDEKA
: Ultah Kemerdekaan Malaysia ke 47

Hahhh… tanami bumi ini dengan pelbagai tumbuhan selagi ranah ini masih subur, bina pelbagai bangunan dan mercu tanda kemerdekaan selagi negara ini tidak lagi dijajah ketiga kalinya, bernyanyi lagu Melayu dari era Melayu Asli hingga lagu Melayu Moden kerana nada dan irama itu melantun suara warga merdeka, setiap mimpi warga merdeka mula menggapai wawasan biar dalam tidur ataupun ketika detak jantung berdenyut, selagi kita bernafas, keranamu Malaysia, kehidupan di ranah ini sedang menuju hakikat, jangan biarkan lagi setiap yang tumbuh dan yang dibina sekadar realiti beku dan tua memasuki gerbang sejarah, kerana 450 tahun ranah ini dijajah oleh Siam, Portugis, Belanda, Inggeris, Jepun dan kembali semula Inggeris dengan keduk nafsu materialistik, wahai langit cerah, mentari, bulan dan bintang, hebat lagi kuasamu Allah, berikan kita semangat menegak maruah dari cakaran globalisasi imperialisme, dan ulangtahun kemerdekaan ke-47 ini, keranamu Malaysia, pintu dan jendela maya terbuka bebas seluasnya, kita telah merdeka bebas bagai air sungai mengalir, kita menulis puisi demi puisi ghairah mengembara mencari makna kata, kita masihkah lagi bertanam ubi, padi dan sayuran di bumi subur ini, sedang pemimpin kita berjabat tangan persahabatan ke seluruh ceruk dan rantau tanpa rasa ketakutan, tanpa rasa curiga dan tiada di wajah mereka pilar-pilar hipokrit, ya, kita telah merdeka, dan merdeka ini cabarannya bagai lautan bergelombang, bagai api menyala membara, dan setiap kali 31 Ogos tiba, ada saja tangis bayi baru lahir menyambung perjuangan negara, dan kita telah mendeka, merdeka memilih, merdeka memerintah dan merdeka berbicara di ranah pusaka moyang, puisi ini sebagai bukti kita pengungsi negara merdeka. MERDEKA!…. MERDEKA!…. MERDEKA!…, keranamu, Malaysia, Hahhh….

30 Julai 2004
Kuantan, Pahang










Powered by Blogger