SAJIAN PUISI ARISEL BA
Friday, January 30, 2004
 
DARI CERITA NENEK 1
: Kisah Di usia 8 tahun (1961)
Sajen Arisel Ba

Sejak kecil aku dipelihara nenekku
Mendiami rumah jauh di pinggir desa
Setiap hari aku didodoi pelbagai cerita
Ada cerita Kelembai, ada cerita hantu

Kata nenek, hantu langsuir suka mengusik
Selain orang mengandung, orang lelaki juga diusik
Langsuir menjelma dari senja hingga dinihari
Pokok kabung tempatnya hinggap berbuai-buai

Cerita nenek lagi, langsuir suka mengilai dan menyakat
Pesan nenek, jika terserempak gangguan langsuir
“ Oteq mesti tanggal baju, tanggal seluar
kemudian jalan berlenggang sambil memaki mencarut “

“ Langsuir tu takut kepada orang lelaki telanjang,
jika langsuir melihatnya, dia akan menggigil terkencing
Oteq jangan pandang lain, hanya pandang depan
Buat-buat takdengar jika langsuir mengilai menggegar dahan

“ Seram sejuk juga aku bila dengar nenek bercerita
Tapi kerana aku nakal, cerita nenek hanya tinggal cerita
Aku tetap berhobi melastik burung sampai ke senja
Bila dapat burung, aku goreng, meratah sambil membaca

Seingat aku, lastik burung hobi paling aku minat dan popular
Sekembali dari sekolah aku terus mengendap burung
Dengan lastik di tangan, batu kecil penuh dua kocek seluar
Membidik burung punai, merbah, bebarau, atau tiong

Suatu hari cuti sekolah aku masuk hutan melastik burung
Sampai jauh ke tengah hutan, hari semakin petang
Aku dapat burung merbah, bebarau dan punai
Dalam perjalanan pulang aku melalui tebing sungai

Setiba di laluan dipenuhi belukar dan pokok kabung
Senja semakin gelap, aku percepatkan langkah kaki
Cuping telingaku menangkap suara hilaian nyaring
Langsuir menyakat, bulu tengkukku tegak berdiri

Aku teringat cerita nenek akan kisah langsuir menyakat
Aku segera tanggal baju, tanggal seluar dan melangkah takut
Hilaian langsuir tambah nyaring, bergegaran pelepah kabung
Aku pun mula memaki mencarut dan lari lintang-pukang

Setiba di rumah nenek, baru aku berhenti dan menoleh ke belakang
Segera aku memakai semula baju dan seluar sambil menongeng
Aku lihat empat anak dara kampung balik dari mandi di sungai
Rupanya aku disakat orang, bukan hantu, lucu dan lasi

30 Januari 2003
Kuantan, Pahang


Powered by Blogger