SAJIAN PUISI ARISEL BA
Tuesday, January 13, 2004
 
MEMETIK BINTANG
Puisi Arisel Ba

Tiba-tiba berahi jantanku meledak mencuat
Selepas aku memetik bintang itu dari kaki langit
Dengan ganas aku merampas bintang itu dari malammu
Untuk aku bercumbu bersimpang siur mimpi menghujat
Dan membawa bintang itu ke mana mengalir sepiku

14 Januari 2004
Kuantan, Pahang

 
AKU BACA SAJAK 3
Puisi Arisel Ba


sajak ini tidak lagi menjadi jala atau pukat
merangkum pilar-pilar nafas kehidupan memikat
kandil dalam hatiku semakin mengecil bayang
lalu aksara berguguran berselerak atas panggung pak dalang

sajak ini kali berkali aku perbetulkan maknanya
sedang jemariku masih memagut papan kekunci
hingga sampai waktunya aku mengunci suara
setelah menatap matamu dan membaca desah berahi

sajak ini kali berkali aku baca dan membetulkan makna
bila setiapkali kau membuka taman bertaburan bunga-bunga

14 Januari 2004
Kuantan, Pahang







Sunday, January 11, 2004
 
SUARA-SUARA GURAUAN DALAM SAJEN KITA?
Oleh: Arisel Ba

Prakata:

Saya tidak berkesempatan untuk membaca buku "The Nation's Favorite Comic Poems", Ed. GR Jones, BBC, 1998. Walaubagaimanapun, saya ingin menceritakan kisah seorang sahabat saya, Tukang Ubat Kuat (Tenaga Batin) yang mesra dipanggil Dollah Pacat, beliau adalah menantu kepada Bomoh Malaya. Kehebatan Dollah Pacat melariskan jualan ubat kuatnya dengan jenama Pil Pacat memang sukar ditandingi oleh penjual ubat bertaraf kaki lima.

Pada suatu hari Dollah Pacat telah menjual ubat kuatnya di Taman Kerang, Kuantan. Sebagai mukadimah pidatonya, Dollah Pacat berkata, “ Tuan-tuan, kalau Tuan-tuan tidak makan ubat saya ini, Pil Pacat, percayalah:

Selangkah Tuan pergi,
Bini Tuan cari lain laki!

Bagi saya, kalimat di atas adalah sebuah sajen. Oleh itu, bagi saya, sajen mampu menjadi medium setiap ekstremiti tanggapan penyairnya mencair kembali ke dalam mediumnya. Bagi saya, dengan sajen, apa yang berlebih-lebihan dapat dikembalikan ke dalam puisi yang wajar. Dan arogansi pun dapat dijinakkan ke dalam suasana puisi yang fitri, puisi yang alamiah.

Sajen yang mampu mencuri pandang telah mempamir sesuatu dengan tersenyum, dengan tertawa atau dengan sinis sekalipun, dapat memberi keseimbangan pada setiap garapan tanggapan mainan bahasa, ataupun jika ada yang berlebih-lebihan, yang berat sebelah, menghina, menyindir dapat dibawa kembali ke satu arah, arah sajak jenaka atau sajen ke arah suasana gurauan..

Dalam menulis sajen, memerlukan geliat bahasa yang lincah dan sepadan dengan maksud atau intipati setiap kata atau frasa diungkapkan sama seperti menulis sajak-sajak yang lain, tapi apa yang dilebihkan dalam sajen ialah emosi atau rasa penyair itu sendiri terhadap fokus subjek yang dijuruskan.

Apabila menyebut rasa atau emosi lucu, sinis atau bersahaja ianya termasuk rasa humor, kelakar, geli hati, seloroh kampungan, lelucon orang kampung yang mungkin kurang beradab seperti banyak kita baca dalam pantun-pantun Melayu, seloka dan gurindam adalah memanipulasikan bahasa daerah atau loghat setempat menjadikan sesebuah sajen itu bernyawa dan bernafas mengikut acuan penyair itu sendiri.

Sehingga kini saya beranggapan bahawa dalam peta perpuisian Melayu, jenis puisi berbentuk sajen yang humoristik amat miskin, lambat berkembang, dan kadangkala kawalan bahasanya langsung tidak ada, biarpun jenis-jenis sajak atau puisi Melayu yang lain berkembang dengan tangkas, lincah dan membumi.

Oleh itu saya amat berhutang budi kepada Prof. Dr. Ir. Wan Abu Bakar Wan Abas yang terbetik dalam hati nubarinya untuk mempelopori Portal Sajen di bawah CommunityZero dan dengan itu portal ini telah berjaya menerbitkan secara bercetak sajen yang tersiar dalam tahun 2002 ke dalam sebuah antologi. Dan bila Prof. Dr. Ir. Wan Abu Bakar menawarkan kepada saya untuk memilih menjadi pentadbir salah satu portal dalam keluarga e-sastera, dengan pantas saya memilih untuk menjadi pentadbir kepada portal sajen.

Tujuan hakikat murni saya ialah ke arah melahirkan lebih banyak sajen yang bukan sahaja kawalan bahasanya bertanggungjawab disamping mengekalkan kualiti sesebuah karya sajen, saya dengan rendah diri redha untuk membuat pendekatan terhadap sajen yang tampil di portal sajen mulai Januari 2004. Pendekatan yang bakal saya perincikan adalah dalam bentuk popular dan non-akademik supaya semua pembaca yang menjadi seorang pelayar internet yang bijaksana memahami dan lantas mampu menjadi penggerak memotivasikan diri mereka sendiri untuk mereka bersama-sama menghasilkan sajen Melayu yang unggul disamping mengekalkan diksi, nada, tema, irama dan yang lebih penting mematangkan setiap sajen itu sentiasa berada di tahap humor, jenaka, lucu, sinis, kelakar dan boleh menjadi sebahagian mekanisma moral bangsa Malaysia umumnya.

Sajen Tampil dari 1 – 10 Januari 2004

Pada 1 Januari 2004, sdr Airmas SZ telah menampilkan sajennya yang berjodol ‘Mengurut’, pada 4 Januari 2004 pula sdr Muhamad Zakir menampilkan sajen ‘Menunggu Perempuan Meminang’ manakala pada tarikh yang sama Sdr. Hashimah Harun menampilkan sajen ‘Mantera Buat Administrator (MBA)’.

Pada 5 Januari 2004, Arisel Ba menampilkan sajen ‘ Tu Syaya Dah Try, Syedap!…’ pada Arisel juga telah menampilkan sajen ‘Sumpah Menjadi Batu’ pada 7 Januari 2004. Pada 9 Januari 2004.

Sdr Muhamad Zakir menampilkan sajen ‘Wartawan’ pada 9 Januari 2004 dan terus Sdr Muhamad Zakir menampilkan sajen ‘ Muhd Zakir Merindu-Rindu ‘ dan ‘ Penyamaran Muhd. Zakir di Brunei’. Pada 10 Januari 2004, sdr. Hashimah Harun menampilkan sajen ‘ Sajak Pendek ‘

Kekecualian

Saya tidak akan membuat tanggapan terhadap dua sajen saya iaitu ‘ Tu Syaya Dah Try, Syedap!…’ dan ‘Sumpah Menjadi Batu’. Sajen Sdr. Muhamad Zakir berjodol ‘Wartawan’ juga dikecualikan dari pendekatan ini kerana sajen ini telah tampil pada akhir tahun 2003.

Sajen Yang Ditebak

Sajen ‘ Mengurut ‘ ditulis bagai sebuah seloka. Sajen ini memberitahu kita mengenai penyairnya yang sempat berkenalan dengan seorang Tukang Urut. Sajen ini dibina dalam empat bait dengan spesifikasi baris 6/7/4/5 dan jumlah barisnya ialah 22.

Humor dalam sajen ini terletak di bait ketiga dan keempat, iaitu:

Kalau yang baru belajar urut
Mencari urat bukan mudah
Ada yang urut daging semata
Menjadi lebam seluruh badan
Kalau bahu tersalah urat
Di hujung lengan Urat terletak
Jangan di cari di bawah ketiak
Kawasan itu tak ada urat
Paling banyak bulu ketiak
Sajen ini berjaya ditulis dengan kawalan bahasa yang baik dan walaupun tidak menggunakan kata-kata yang dilebihkan, sajen ini mampu mengusik hati pembaca dengan seadanya.
Bagi sajen ‘ Menunggu Perempuan Meminang ‘, seolah-olah sebagai jawaban kepada sajen Sdr Latip, Sdr Arisel dan lain-lain yang telah tampil sebelum ini. Ianya berpunca kepada usaha rakan-rakan mahu melihat Sdr Muhamad Zakir naik pelamin dan meninggalkan alam bujaknya. Ini jelas dapat dilihat dalam larik di bawah:
Aku nak dijodohkan dengan perempuan tak sembahyang,
Aku nak dijodohkan dengan perempuan mulut becok kaki fitnah,
Aku nak dijodohkan dengan perempuan memasak pun malas,
Aku nak dijodohkan dengan perempuan lanjut usia andartu,
…….
…….

Aku nak tunggu puteri kayangan datang meminang,
Seperti Siti Khadijah r.a meminang Nabi s.a.w,
Yahoooooooo,
Aku nak tunggu perempuan meminang akuuuuuuuuuuu.......he,he,he.

Penutup sajen ini dengan ungkapan ‘Yahoooooooo, Aku nak tunggu perempuan meminang akuuuuuuuuuuu.......he,he,he. ‘ menjadikan sajen ini seronok jika dideklamasi dengan intonasi suara yang berombak biarpun kawalan bahasanya belum teratur, tetapi dengan bentuk perulangan yang bersahaja itu mampu mencuit rasa humor pembaca.

Bagi sajen ‘Mantera Buat Administrator (MBA)’, Sdr Hashimah yang mengalu-alukan perlantikan Arisel Ba sebagai Admin Sajen, dengan sajen ini dimulai dengan bait:
Hei... ini musim orang naik pangkat
satu calit, dua calit, banyak calit
jadi profesor, jadi direktor, jadi moderator
hei... maka aku tiru ala Dahrie
bermantera sana sini
kerana aku "happy" sangat-sangat ni
Pak Arisel Ba naik pangkat.
Sajen ini biasa saja dan humornya akan muncul jika ianya dideklamasikan mengikut intonasi suara yang bernada lucu. Kawalan bahasanya memuaskan dan dalam bentuk bebas ini menjadi sajen ini melontarkan isyarat awal yang boleh difahami oleh pembaca.
Muhamad Zakir menampilkan sajen ‘ Muhd Zakir Merindu-Rindu ‘ yang khas ditujukan kepada Sdr Latip, sebagaimana katanya:
Pulanglah Pak Abdullatip,
Usah merajuk lagi,
Nanti aku pujuk,
Melawat rumahnya bertemu jodoh,
Makan bersila pucuk ubi ikan masih sungguh selera,
Ayam dan daging aku enggan,
Makanan ala kampung pilihan aku dan Penggalikubur,
Memang kami berdua wajah 'hensem' selamba tak malu...,
Pak Abdullatip tetap kami merindu-rindu,
Selalu.
Muncul sajen ini mungkin disebabkan Pak Latip jarang memasuki portal sajen sejak akhir-akhir ini. Kemudian Sdr Muhamad Zakir melanjutkan dengan sajen ‘ Penyamaran Muhd. Zakir di Brunei’, katanya:
MuhammadZakir mengembara di Brunei,
Menyamar sebagai Tok Arab berbahasa Arab,
Memakai serban berbintik merah bercermin mata hitam,
Berjubah putih dengan tasbih di tangan,

'Ahlan wasahlan, marhaban bikum'!!!,
He,he,he,he...dalam benaknya menyangka penyamaran sukses,
Melawat sana sini menaiki motorbot sehingga terbang serban bertiup angin,
Kampung air dan masjid besar dilawatinya,
Tapi....,
Masalah timbul,
Seorang wanita pertengahan umur asyik mengekorinya,
Berbusana anggun dan rupa menawan bak bidadari,
Siapa pulak tu?,
Rasa seumpama mengenali dan saling mengenali,
Ya Sheikh...rasa-rasa seumpama biasa berkenalan,
Wanita itu menyapa..what's your name?,
'My name's MuhammadZakir Al Ghanam from Wilayatul Hejaz, Saudi Arabia',
'Aikkkkk...pardon! Why..your nose is alike coconut tree not similar to Arabs',
'Ha,ha,ha,ha,ha...',
Sajen ini ditulis untuk mengusik Sdr. Alaieffa di Brunei yang telah membuka sebuah restoran di Bandar Seri Begawan itu. Usikan ini melimpahkan kemesraan keluarga komuniti e-sastera dengan menidakkan batas politik dan merealisasikan komunikasi tanpa sempadan.
Akhirnya dalam tanggapan kali ini kita ditampilkan sebuah sajen yang ditulis oleh Sdr Hashimah berjodol ‘ Sajak Pendek ‘, di mana beliau menulis:
Menulis sajak pendek
tulis cepat siap cepat
ekonomis kata-kata
kerja lain dapat dibuat.
Lucunya pada sajen ini, jodolnya ‘Sajak Pendek’ tetapi ditulis dengan spesifikasi baris 4/26 iaitu zahirnya sebuah sajen yang memiliki 30 baris.
Dalam sajen ini penyairnya masih ragu-ragu mengenai setiap karya yang dihasilkan, termasuk sajen seperti katanya:
tapi, kalau aku tulis sajak pendek
nanti dikata orang
"badan renek sajak katik"
entahlah, saudara
aku di persimpangan dilema
biarlah aku tulis "sekian"
sebelum sajak pendekku
makin panjang dan panjang.

Sajen ini ada unsur sinis selain humor yang lembut. Kawalan bahasanya memudahkan pembaca menghayati dan jika dibandingan dengan lima sajen yang diberi tanggapan kali ini, saya memilih sajen ‘ Sajak Pendek ‘ menghiasi Sajen Hari Ini.

Kesimpulan

Akhir kata, dapatkah kita bayangkan sajen yang tidak mengenal humoristik sebagai suatu sikap jiwa yang tidak pernah senyum? Bila disebut senyum di sini, bukanlah senyuman seorang perempuan yang merasa dirinya cantik, manakala memandang lelaki yang diremehkan, bukan pula senyuman seorang anggota polis bila melayangkan surat saman kesalahan lalu linrtas, dan bukan pula sebuah senyuman yang mengandungi aroganisma, sinisma dan sebagainya. Barangkali sebuah senyuman yang mengejek diri sendiri masih diperlukan.

Melalui tanggapan terhadap enam sajen di atas yang tampil dari tarikh 1 – 10 Januari 2004, apakah kita telah berjaya menebak ‘ Suara-suara gurauan dalam sajen kita? ‘.

Saya amat mengharapkan melalui portal sajen Melayu pertama ini akan lahir seorang Christian Morgenstein dalam peta perpuisian humor Jerman atau seorang Pierre Kemp dalam peta perpuisian humor Belanda. Insyaallah…

Sekian

11 Januari 2004
Kuantan, Pahang

Powered by Blogger