SAJIAN PUISI ARISEL BA
Wednesday, December 17, 2003
 
SAJAK KEPADA PAK LAH 1
Puisi Arisel Ba

Sekiranya aku memiliki karpet merah dan berdiri gadis anggun
Dan bendera gembira dari sutera tenunan bidadari
Pasti aku akan membentanginya untuk kedua telapak kakimu
Melangkahlah Pak Lah persis langkah Tun Razak dan Dato Onn
Kerana di depanmu bukan sahaja Sri Perdana dan Putrajaya
Tetapi selonggok buku-buku yang bercerita sendiri
Jika ceritanya khabar gembira, beritahulah kami
Jika ceritanya khabar dukacita, simpanlah dilubuk hatimu
Kerana perjuangan kita belum lagi selesai

Tetapi jika aku menjadi pemimpi, dan hanya punya mimpi
Mimpi yang aku bentang di bawah kedua telapak kakimu,
Wahai PakLah! melangkahlah perlahan penuh ilmu
Sebab kau masih menjejak kakimu di negeri mimpi.

2 November 2003
Kuantan, Pahang






















 
NYERI GOUT DI KAKIKU
Puisi Arisel Ba

Angin tengkujuh timur laut menerjah dingin
Nyeri gout menghujam sendi dan tulang ke hulu hati
Oh... Disember kau sahabat kebosananku..
Bosan akibah penatku memercik di ubun-ubun kepala
Lembab pelayaran internet dan kursor di monitor
Seakan wadah kuliah bagaimana muzika kehidupan.
Kadang harus perlahan.... Cepat dan memang akan kacau bilau
Jikalau elektrik tidak mampu berkompromi...

Malam dingin makin pekat sepekat rembulan
Bersembunyi di sebalik hitam awan
Nyeri gout di kakiku melaju seakan mengejar waktu
Supaya aku diinsafi Allah Yang Maha Mengasihani

Jam malam terletak di angka 9
Dan jarum panjangnya pada angka 20
Nyeri gout pun makin menggila...
Angka pelayaran internet 2,126,346 byte
Dan angka menghantar mesej 501,925 byte

Akhirnya sampai juga ke gerbang Komuniti Penyair...
Oh... Grahaku di lebuh raya siber
Aku mengheret bengkat kakiku dengan langkah lesu
Pantas aku sampai di ranjang tidurku...
"Bismika allahuma ahya wa amut..!"
Dengan Nama-Mu aku hidup dan mati....
Alam bawahsedarku melayang jauh entah ke mana...

8 Disember 2003
Kuantan, Pahang













 
GEJALA ORANG KL ( 1 )
Sajen Arisel Ba

Di KL, semua orang ‘happy go lucky’
Baik perempuan, apatah lagi lelaki
Semua perkara tak ambil peduli

Suatu tengahari terdengar suara meraung
Ada seorang perempuan remaja telah ter'bersalin'
Di dalam lif lalu dia meraung kerana amat malu

Perempuan itu takmahu keluar dari lif
Lalu pihak pengurusan bangunan panggil
Polis, bomba dan pskologis memujuk dia keluar.

Psikologis bersuara, "Cik... keluar lah...
Apa nak dimalukan... perkara biasa aje nih".
Perempuan remaja itu menggelengkan kepala

Lalu dia menjawab, "Tak mau, tak mau, saya malu".
Sampuk psikologis, "Tak apa, cik... jangan malu,
Tahun lalu ada kes perempuan bersalin dalam longkang!”

Mendengarkan cakap psikologis itu
Perempuan remaja terus meraung bagai nak gila
"Yang tu pun saya gak, waaaaaaaaaaaa...".

14 Disember 2003
Kuantan, Pahang




















 
ELEGI PEJALAN KAKI
Puisi Arisel Ba

semasa aku tersengguk diam di pinggir hari
dengan mata kiri yang baru dibedah
teraba-raba aku menggapai arah
kokok ayam dan kicau murai mendap
bersama encok si pejalan kaki
capal tuanya hampir terputus
semuanya terjadi ketika digerogoti mimpi

kehidupan adalah cabaran adalah permainan
kepuasan hidup adalah perjuangan adalah kemenangan
akan aku patahkan setiap panahan dendam
akan aku leburkan setiap pedang amarah
percayalah: selamat tinggal bukan makna terjatuh
dada terbakar impian menjadi debu, aku rela
kaki dan tangan diamuk encok, aku rela
demi pertarungan untuk hidup bermaruah
akan berlanjut terus: di tengah rumpun sembilu

semuanya terjadi ketika digerogoti mimpi
algojo berwajah hitam mahu menembakku
tembaklah, sebelum aku membalasnya
dengan salam seorang pejalan kaki yang gagah

jangan terkejut jika aku meneruskan perjalanan
sebagai pejalan kaki yang setia
bagai serigala akan aku baham daging curiga
bagai naga akan aku telan kalbu sengketa
sebagai pejalan kaki yang setia walaupun menapak elegi
duka dendam dan cinta, buruk dan baik
akan aku kutip sambil memejam mata

jangan terkejut jika nanti ada pertanyaan
“ kenapa kaubunuh saudara kandungmu sendiri “


Kuantan, Pahang



Powered by Blogger