SAJIAN PUISI ARISEL BA
Saturday, November 01, 2003
 
SAJAK KEPADA PAK LAH 1
Puisi Arisel Ba

Sekiranya aku memiliki karpet merah dan berdiri gadis anggun
Dan bendera gembira dari sutera tenunan bidadari
Pasti aku akan membentanginya untuk kedua telapak kakimu
Melangkahlah Pak Lah persis langkah Tun Razak dan Dato Onn
Kerana di depanmu bukan sahaja Sri Perdana dan Putrajaya
Tetapi selonggok buku-buku yang bercerita sendiri
Jika ceritanya khabar gembira, beritahulah kami
Jika ceritanya khabar dukacita, simpanlah dilubuk hatimu
Kerana perjuangan kita belum lagi selesai

Tetapi jika aku menjadi pemimpi, dan hanya punya mimpi
Mimpi yang aku bentang di bawah kedua telapak kakimu,
Wahai PakLah! melangkahlah perlahan penuh ilmu
Sebab kau masih menjejak kakimu di negeri mimpi.

2 November 2003
Kuantan, Pahang

 
LAMPAM DI LOMBONG GAMBANG
Puisi Arisel Ba

Sejak aku labuhkan pancing di Lombong Gambang, lebih 50 ekor lampam dapat aku tawan, tiba-tiba hari ini seekor ikan lampam dari lombong itu yang tidak pernah mengenali cahaya mentari lalu menyambar-nyambar di permukaan danau lombong hingga meriak dan mendesah ombak, rupanya seekor ikan yang puluhan tahun diam di lubuk lombong dengan sisik tebal dengan mata buta dan badannya seberat 15 kilogram, dilahirkan seperti mamalia bukan menetas dari telur seperti ikan-ikan lain yang berinsang kerana ikan seekor ini memiliki paru-paru yang mengepam udara dalam tubuhnya berputar-putar memproses oksigen dan karbon dioksida tidak pernah habis dari tubuhnya kecuali suatu ketika ia pasti mati seperti ikan-ikan lampam yang lain lalu ia berdiam dalam gelap tidak terkata hingga tubuhnya terselimut seperti batu yang diam tidak bergerak menjaga kedalaman rahsia aras lombong yang penuh rahsia seperti puisi yang tidak tahu hendak aku memberi maknawi kerana tidak pernah terbabas dalam sukmaku ada ikan seperti itu di lubuk lombong Gambang ini. Hari ini ikan lampam 15 kilogram yang bersisik tebal dengan matanya buta telah menelan umpan dedak dan aku berjaya berlabu dengan rentak sesukanya, hingga ikan lampam itu itu letih dan aku berjaya mendaratkannya, setelah aku amati dan ikan itu seolah-olah minta nyawa, aku kasihan lalu aku lepaskan ikan lampam 15 kilogram, bersisik tebal dengan mata buta kembali ke dalam lombong Gambang…

1 November 2003
Gambang, Kuantan
Pahang


















 
RIBANG RAMADAN
Puisi metafizika arisel ba


bahangmu, mentari Ramadan yang lugu
tidak lagi sehangat dan sepijar dulu
dan setiapkali aku setia menyetubuhimu
selepas setiapkali Ramadan mengunjungiku
sesungguhnya aku teramat merugi waktu
tatkala bertemu kita asyik bercumbu

Ramadan, tetamuku, aku sabar menunggu Dia
masuklah ke dalam diriku sepurnama
datangmu membawa dian barakah nikmat puasa
datangmu mengukir keampunan Allah dari hamba
masuklah ke dalam piala cinta ar-Rahman semara

janjiku mencumbuimu saban malam ke dinihari
rahmatmu kupohon, mendambakan keampunan redha-Nya
menundukkan nafsu lahir dan batin yang menggoda hati
dan malam al-Qadr, apakah kutemui dengan izin-Nya
dan solat tarawihku , dalam ribang Ramadan ya ILAHI
zikirku di 30 malam Ramadan, kudambakan cinta-Nya


29 Oktober 2003
Kuantan, Pahang

Monday, October 27, 2003
 
TARAWIH 30 MALAM RAMADHAN
Puisi metafizika arisel ba


selesai solat tarawih dan
rentak ratib kudengar sayup sirahmu
ya Muhammad s.a.w
dalam debar tertib aku temukan
tenunan 30 malam Ramadhan
kembali ke ruang-ruang sunyi melesap
dari dalam batiniku

selesai ratib yang panjang
aku memasuki mindaku,
banjir ilham mengalir
menelusuri sunnahmu
ya Muhammad s.a.w
dalam debar tertib aku sajikan
tenungan 30 malam Ramadhan
semoga aku tidak sesat dilingkaran
mundar-mandir meraba pintu masjid


28 Oktober 2003
Kuantan, Pahang

Sunday, October 26, 2003
 
PINTU RAMADAN
Puisi arisel ba

Saaban menipis dari hujung jemariku
Sewaktu pintu Ramadan berderit mempelawaku
Segala sesal atas dosa lalu berhamburan ke cakrawala
Sedang tangis hujan, kedinginan aku memulai berpuasa

Bukalah baju langit-Mu, solat terawikh tigapuluh malam
Biar sayap amal ibadahku terbang menuju nirwana
Biar damai bertakhta dalam jiwa sonder dendam
Bercahayakah dahiku, terawang langit, nafsu dipenjara

Bukalah baju langit-Mu, menampung zikir dan doa tasdik
Lewat malam hingga embun menetes dari atap masjid
Bila berkumandang bacaan al_Quran bergemersik
Itulah aku terkadang lupa Engkau melihatku sujud

27 Oktober 2003
Kuantan, Pahang


Powered by Blogger